thank u 2018, next

The past three years have not been kind.

Some good things have happened, of course, but they were scattered among a grey, dense fog of bleakness and misery.

The last time I felt such a long stretch of misery was probably between 2009-2012, when I was stuck in a study program that I didn’t like. But back then, I was still living with my family and best group of friends. The past couple of years I feel like I have nobody.

I’ve been living away from my family and my friends have moved on with work, continued education, etc. I have tried to make friends here and there, of course, but somehow, they all end up the same way. We may form a bond after being together in a class or a community or whatever for a period of time, but after we get separated, usually I’m the one who must take the initiative to set meet-ups and such. Otherwise, when my friends do arrange such a get-together, I won’t be invited.

It fucking sucks.

Am I really that unkind? Am I really that unlikable? What the fuck is wrong with me that I can’t seem to maintain friendships?

Going through a chronic illness is bad enough, but going through it alone is enough to make me want to just fucking give up.

Is it a wonder that I’m putting so much effort into work? All this overtime and stressing is certainly putting pressure on my body, but at least when I get home I can just collapse into bed from exhaustion instead of staying up all night overthinking my faults.

Plus, the current social media primadonna, Instagram, has probably been the worst kind of distraction. Last night, once again I found myself deleting the app after an intense case of envy. People’s happy pictures only make me more unhappy with my own life, and that can’t be good, right?

***

Maybe wishing for health and happiness is too much. But what about just friendship? Is that still too much?

Okay, then, how about to be understood? That’s not asking for too much, is it?

I wish that people would understand that my weight loss and weight gain is not something that I want to be complimented or commented on. I lost weight drastically because I got sick, and gained it back almost immediately as a side effect of the medication. Saying that I look “prettier” because I’m skinnier, or that my weight loss is a “positive side effect” of being sick just makes me feel really, really bad.

I wish that people would understand that these days, when I say “I’m tired”, I really do mean that I’m tired. I’m not making it up as a fucking excuse. I’ve probably softened “exhaustion” into just “tired”, but it still means that I need to take a break or just go home because all my energy’s spent and my limbs feel like lead. Taking a 30-minute trip into the city is a lot of effort, but having to stand up in the train carriage for the whole 30 minutes makes my legs turn to jelly.

But honestly, I just wish that people would understand that others are probably going through some kind of shit and that it wouldn’t take too much effort to be kind. I know I have my own baggage but I try not to let it affect how I treat others. At the moment, “the others” I speak of are my coworkers, since they are the people I spend the most time with. I’ve only known them for six months, but these women are some of the most fearless, hardworking women I know. And yet, despite all the pressure they must feel as working wives and mothers, they are still the kindest and most empathetic human beings.

I just wish to be understood, that’s all.

***

Maybe, with a little more understanding, 2019 can be a little less lonely and a little less sad.

Advertisements

Party in My Panties

Towards the end of last year I had some issues whenever I went to the toilet. There was a burning sensation every time I peed and so I avoided going to the toilet at all costs by reducing the amount of liquids I drank and just holding it in until I’m busting.

But guess what. It just made matters worse.

When I finally went to the doctor and got my urine tested, high levels of sediments showed that I had a urinary tract infection (UTI). The medications that the doctor gave were quick to act and solved the problem in less than a week, but that burning in my vagina still haunts me to this day.

But why, you ask, did I hold my pee until it got that bad?

You see, it was thanks to this autoimmune disease that I got diagnosed with last year. This disease, pemphigus vulgaris (PV), attacks the skin and mucous membranes, which are the ‘soft skin’ (kulit halus) or surface of your mouth, inner nose (the caves leading in from the nostrils), eyes, and genital area.  If it hits the skin, blisters will appear. But on the mucous membranes, no blisters appear but this soft skin rips and the tearing takes ages to heal. Besides the skin, I got hit on my mouth, eyes, inner nose and, worst of all, in my vagina.

So basically I’ve got stubborn tears in my vagina that just aren’t healing without medication. And you know how when you have an ulcer in your mouth it stings when you eat? Yeah, it stings too when I pee with a shredded vagina.

I was in a pretty bad shape in September-October last year, with my skin still blistering and my mouth and vagina ripped apart. And that’s why I often held in my pee until the last minute, because I didn’t want to go through the pain of peeing. And that was how, and why, I got a UTI.

Since that happened, I swore that I would never, ever, EVER let myself hold my pee like that again.

But a UTI is just one side effect of PV. Something else that is still plaguing me to this day is a yeast infection.

Previously, my only familiarity with the word ‘yeast’ is Vegemite, an Australian spread made from yeast extract.

But now, yeast has taken on a completely different meaning, much closer to a hellish nightmare than the heavenly delight of Vegemite.

A yeast infection happens when our immune system is down, and since I have an autoimmune disease my immune system’s not working like it should (tbh I’m still kinda unsure about the mechanics of this) and so I’m much more prone to an infection. Lucky me, I have a vaginal yeast infection.

Cool, my vagina is where the party’s at. Whoop whoop.

So now, besides it being painful when I pee, it also itches like crazy.

You know how sometimes when you’re on your period and your vagina’s a bit more itchy than usual? Yeah, multiply that by ten and imagining it happening constantly, even having you waking up in the middle of the night because you’re so fucking itchy. There is, of course, temporary relief after you’ve scratched the itch away, but in the process of scratching I also, not on purpose, worsen the tears in my vagina, so that it becomes bigger and more painful the next time I pee.

It is a vicious cycle of pain and itchiness and has me hating my body even more than I already have.

***

There are times when I feel like I’m being punished for all the smut I read. There is only one reason I read smutty fanfiction, and now it has been months since I read a steamy Bellarke PWP thanks to the party in my panties.

Awhile ago, Kirana linked me to a story about a girl who has a maggot fetish. This girl stuffed rotten meat crawling with maggots up her vagina to get her sexual release. Whether the story is true or not is debatable, but it’s disturbing and now I look at a half-open papaya brimming with tiny black seeds and squirm and think MAGGOTS.

***

I needed to find a more permanent solution to get rid of this infection, but so far nothing has seemed to work. The meds only work for a week or two until I’ve taken the whole batch, and a quick google provided me with all the natural home remedies that people have done to get rid of yeast. People have done some pretty crazy stuff to try and get rid of this shit. Look, I’ll do anything to get rid of this but honestly, drinking betel water (air sirih) is my limit. I am not about to stuff garlic or yoghurt up my vagina (even though some people have actually done that).

But what has worked, to reduce the itchiness, at least, is to reduce my sugar intake. I’ve tried to cut sugar out of my diet plenty of times and kept failing because I just couldn’t control myself when it came to coffee and other sugary treats. It was only last week that I was disciplined enough to avoid sugary drinks and snacks and my vagina was itch-free for the whole week, but I lost all progress thanks to a caramel macchiato heaped with whipped cream when I went out to lunch with some friends last Saturday. I told myself that the itchiness was worth it but now, after still itching some three days after that one drink, I must eat my words. For the past two nights, even though I’m exhausted, my itchy vagina kept waking me up through the night.

It was only one drink but damn it is absolutely not worth the discomfort that followed.

***

I’ve been in the company of pain and discomfort for so long that I’ve forgotten what it’s like to live without it. How can people pee and get up straight after like their genitals haven’t been burned with a hot poker? See, after I pee, I have to take some time to collect myself because sometimes I lose my head from the pain. And then, when I move away from the closet, I waddle because my vagina is throbbing and feels everything – the burning and the itching.

I want to rip off my vagina from my body because I am tired. Tired of being in pain and tired of being hyper aware of whatever’s going on down there.

I just want to pee in peace but I guess the party in my panties are not going to end anytime soon. :/

Red Lips

Ada apa dengan lipstick merah yang membuat saya merasa lebih baik tentang diri saya sendiri? Seakan-akan saya mendapat suntikan energi dan rintangan apapun bisa diatasi. Atau mungkin itu iklan yang berbicara? :”)

Sudah beberapa minggu ini saya mulai bekerja di kantor yang baru. Kantornya sebetulnya enggak terlalu formal, dan mbak-mbak lain yang satu unit dengan saya pun enggak ada yang bibirnya sementereng bibir yang saya sapukan lip cream bernama “Monte Carlo” itu.

Tapi sebetulnya, penampilan saya yang mungkin terlalu menor ini membuat saya siap menghadapi dunia.

***

Setahun belakangan ini, terlalu banyak hal di luar kendali saya yang membuat saya terseok-seok menjalani hidup. Sempat putus asa karena saya merasa jalan di tempat sementara teman-teman sepantaran sudah banyak yang memasuki fase baru di kehidupan mereka masing-masing.

Untuk melakukan hal-hal yang saya sukai pun rasanya sangat sulit. Nonton terasa membosankan, membaca buku terlalu berat dan menulis, yah, apalagi. Too much effort.

Tapi siapa sangka, sebulan terakhir ini ternyata banyak kesempatan baru datang sekaligus dan saya, yang sudah hampir satu tahun penuh membusuk di rumah, pontang-panting untuk kembali bergabung dalam kehidupan bermasyarakat.

Ketika datang tawaran untuk wawancara kerja, langsung saja kesempatan itu saya ambil. Apapun hasilnya, yang penting saya sudah berusaha. Kabar bahwa saya diterima berarti saya harus pindah dari Bandung menuju kawasan ibukota yang sebetulnya sangat saya hindari.

Tapi itu cerita untuk lain hari. 🙂

Saat-saat saya pindah itu kurang-lebih bersamaan dengan waktu saya mulai mengikuti 30 Hari Menulis. Ternyata mencoba mencari waktu untuk menulis di saat harus adaptasi dengan tempat tinggal dan pekerjaan yang baru itu luar biasa sulit. Awalnya saya berniat untuk menulis 30 hari penuh, tapi apa daya tubuh dan otak butuh istirahat.

Meskipun demikian, 30 hari ini tidak sepenuhnya sia-sia. Sama seperti keinginan saya untuk mempersenjatai diri dengan bibir merah seolah-olah saya sudah siap menghadapi segala tekanan di tempat kerja, saya pun harus memaksa diri untuk berjuang menulis kembali.

Fake it ’til you make it. 

Berpura-puralah sampai kamu berhasil.

Karena sesungguhnya, tulisan tak akan selesai kalau kita enggak pernah duduk dan mulai menuliskannya, bahkan ide paling buruk sekalipun. Dari sesi-sesi menguras otak sebelum deadline tulisan harian, ada beberapa ide yang berhasil menjadi tulisan utuh. Sisanya masih berupa corat-coret, sepenggal kalimat, separuh dialog, sepotong paragraf – bahan baku untuk tulisan-tulisan selanjutnya.

Tulisan selanjutnya?

Ya, karena dengan pecutan deadline tulisan harian yang harus disetor untuk 30 Hari Menulis, akhirnya saya kembali bersemangat untuk menulis. 🙂

Ternyata paksaan itu memang perlu.

Satu bulan ini memang super melelahkan, dan rasanya sudah lama saya enggak memaksa otak untuk berpikir dan menulis sebanyak ini. Tapi hasilnya sangat sepadan, meskipun hanya untuk membuktikan pada diri sendiri bahwa hey, sebetulnya kamu bisa kok, nulis. :”)

***

Besok pagi saya harus kembali bekerja. Dan seperti biasa, bibir merah akan menjadi senjata untuk menghadapi hari. Tapi saya akan melangkah dengan tambahan keyakinan bahwa, jika menulis saja bisa, menghadapi dunia kerja yang penuh tekanan juga pasti bisa.

Fake it ’til you make it.

***

Jumlah kata: 473

 

 

Sandcastles

Melda terlambat menyadari bahwa ia pun menginginkan kerang untuk istana pasirnya.

No, Bo, nooo!” ia berteriak, menarik kerang terakhir dari tangan Bona ketika ia baru mau menaruhnya di menara utara istana pasirnya.

“Ow! Watch it, idiot!” ia mengelus telapak tangannya; ada sedikit darah.

Bona memperhatikan adiknya yang berumur 6 tahun menaruh kerang berbentuk kerucut di bagian depan istana pasirnya yang tak berbentuk. Dibandingkan konstruksi Bona yang terinspirasi Hogwarts, istana milik Melda tampak seperti pekerjaan amatir. Wujudnya hanya sekumpulan menara berbentuk ember yang diletakkan secara acak.

Bona memotret istana pasirnya dengan HP dan tersenyum puas. Caitlyn akan menyukai ini, pikirnya.

Ia melihat ke arah kabin di tepi laut yang ditempati keluarganya akhir pekan itu. Sosok ramping ibunya keluar dari pintu depan dan melambaikan tangannya.

“Bona! Melda! Dinnertime, guys!”

Melda bersorak kegirangan. Saat musim panas, orangtuanya memperbolehkannya dan Bona makan es krim setelah makan malam. Melda berharap masih ada ice cream cake sisa kemarin.

Come on, let’s race!” Bona menyahut, kakinya yang panjang melesat membawanya ke kabin.

Not fair! I’m not ready yet!” Melda membalasnya, tapi ia tetap memaksakan kaki-kaki kecilnya menapaki pasir yang lembut untuk mengejar kakaknya.

Waktu sudah menunjukkan pukul 8 malam, tapi matahari baru mulai terbenam.

***

“Jadi gimana menurutmu, Mas?” Riska bertanya pada suaminya, Heru, saat Bona dan Melda sudah terlelap di kamar. Heru, bersantai di sofa sambal main Candy Crush, tampak acuh.

“Mmm, gimana apanya?”

“Itu lho, si Caitlyn.”

“Kenapa si Caitlyn?” balas Heru.

“Yaa, masa dia beneran mau nganterin kita ke airport?” Riska berkata sambil tertawa kecil, membayangkan Caitlyn, pacar Bona, mengejar pesawat sambal melambaikan tangannya, airmata mengalir deras di pipinya.

“Ya biarkan sajalah, toh ayahnya Caitlyn yang bakal menemani dia.”

“Iya sih, tapi…”

Heru akhirnya menaruh ponselnya.

“Waktu itu kan sudah pernah kita bahas, Ka,” Heru berkata. “Kalau setelah kita pulang ke Indonesia nanti mereka masih saling suka ya biarkan saja hubungan mereka lanjut. Kalau sudah enggak ya kan paling putus.”

“Tapi kan mereka masih tiga belas tahun!”

“Ya maka dari itu. Namanya juga cinta monyet.” Heru tergelak, teringat bahwa dulu saat berumur tiga belas ia bahkan belum terpikir untuk berpacaran. Saat itu ia masih sering nongkrong bersama teman-temannya. “Sudahlah, Ka. Kita kan tinggal sebulan lagi di sini. Who knows, siapa tahu Bona sama Caitlyn tba-tiba putus minggu depan. Jadi enggak bakal ada tuh adegan dadah-dadahan di bandara.”

Heru tergelak mengingat kekhawatiran istrinya.

“Iiihhhh,” Riska mencubit lengan Heru dengan gemas.

***

Di kamar yang gelap, Bona memandangi layer HP dan menanti balasan dari Caitlyn untuk pesan yang ia kirimkan beberapa saat sebelumnya:

Bae. I can hear them talking bout us. LOL.

Caitlyn membalas:

Lol. Ur parents r cute.

Bona bersyukur karena Caitlyn tidak mempermasalahkan orangtuanya yang kolot. Dibandingkan dengan orangtua Bona yang tradisional, ayah Caitlyn, Chris, sangat keren. Ia pernah mengajak Bona menonton pertandingan football, dan senang menemani Bona dan Caitlyn bermain football  di halaman belakang mereka yang luas.

I’m gonna miss u n chris 😥, Bona berkata pada Caitlyn.

We still have a month. Let’s watch a movie when you return from the beach, balas Caitlyn.

Can I build you another sandcastle instead?

Bona memperhatikan notifikasi bahwa Caitlyn sedang menulis pesan. Dua menit penuh berlalu tapi balasannya tak kunjung selesai. Bona membayangkan balasan sepanjang apa yang akan dikirim Caitlyn.

“Bo!” Melda memanggil dari tempat tidur di seberang Bona. “Turn off your phone! I wanna sleep!

Masih belum ada balasan untuk pertanyaannya mengenai istana pasir. Tapi Bona mengirimkan pesan selamat tidur. Balasan Caitlyn akhirnya tiba:

Ok. Night. 

***

Jumlah kata: 566

Fiksi Mini 300 Karakter

Mona menghapus riasannya lalu terdiam.

Besok pun ia harus bekerja, kembali memasang pipi merona dan bibir merah merekah. Untuk apa ia menghapusnya tiap malam?

Ia menyapukan bedak pada pipi, mengoleskan lipstick di bibir.

Malam itu ia tidur lelap. Besok pagi ia bisa sarapan karena tidak usah dandan.

***

Petugas Pemadam Kebakaran menyelamatkan pria itu dari mobil yang terbakar.

Terbaring di ambulans, dia bertanya lirih, “Tiara, kaukah itu?”

Petugas itu menyadari siapa dia sebenarnya.

“Maaf Pak Ben,” ia menjawab. “Tiara meninggal saat bertugas tahun lalu.”

Pak Ben ingin melempar dirinya ke kobaran api.

***

Aku juga bisa, batinku di sisi tebing, harness badan mencengkeram tubuh.

Aku pasti bisa, batinku sambil mengusap peluh yang mengalir dari bawah helm, poniku basah menempel di dahi.

Satu langkah mendekati tepi, aku berpegangan erat pada tali.

Ya Tuhan, tapi aku enggak mau!

Aku menjauh dari flying fox.

Bellarke, Memimpin dengan Kepala dan Hati

Pernahkah kamu sebegitu menginginkan dua tokoh fiksi untuk menjadi pasangan? Film, acara TV atau buku yang menampilkan kedua tokoh itu seringkali menempatkan karakter-karakter itu dalam berbagai situasi yang menunjukkan chemistry di antara mereka – baik itu akibat mereka harus bekerja sama atau karena mereka berselisih. Akan tetapi, atas alasan apapun, pasangan itu tidak pernah terbentuk.

Contohnya, pasangan Stucky, alias Steve (Captain America) dan Bucky dari seri Captain America versi MCU (Marvel Cinematic Universe). Banyak penonton menggemari pasangan itu karena chemistry di antara mereka terasa begitu nyata. Steve rela melakukan apapun demi Bucky yang telah dicuci otaknya hingga menjadi lawannya. Tapi nyatanya, meskipun telah tampil dalam 5 film bersama, banyak orang yang menyangsikan bahwa mereka berdua akan menjadi pasangan, baik karena kebutuhan plot cerita, atau karena pihak pembuat film enggan menampilkan tokoh utama franchise besar yang homoseksual. Entahlah, yang jelas kucing-kucingan ini membuat para penggemar Stucky gemas.

Eh, tapi sebetulnya saya enggak pengen membahas Stucky. Itu contoh umum saja (karena siapa sih yang enggak tahu Captain America?). Pasangan yang sebenarnya ingin saya bahas adalah Bellarke – Bellamy dan Clarke – dari serial TV The 100. Pasangan ini membuat saya geregetan setengah mati karena mereka bekerja sebagai tim yang sangat baik, dengan chemistry yang sampai bocor dari layar, tapi mereka enggak pernah jadi-jadi.

Saat ini musim kelima The 100 sedang tayang, tapi saya hanya akan membahas kejadian-kejadian hingga akhir musim keempat. Selain karena saya belum up-to-date dengan episode terbaru di musim kelima, menurut saya ending musim keempat itu sudah cukup sempurna (nanti saya akan jelaskan kenapa), dan jika serial ini berhenti di musim keempat saya sudah cukup puas (dari segi jalan cerita ya, dari segi kisah Bellarke mah belum, wkwkwk).

Sebagai peringatan, tulisan ini mengandung spoiler hingga episode terakhir musim keempat The 100.

***

Clarke dan Bellamy, dua orang yang secara individu memang tidak sempurna. Tapi dalam kepemimpinan, mereka saling melengkapi.

Setelah perang nuklir yang mengancurkan kehidupan di bumi, manusia melanjutkan hidup di pesawat luar angkasa. Setelah 100 tahun berlalu, sumber daya mulai menipis dan para pemimpin memutuskan untuk mengirim 100 remaja kriminal ke bumi untuk menguji apakah bumi sudah layak dihuni kembali. Clarke dan Bellamy tanpa disengaja menjadi pemimpin kelompok remaja yang disebut Spacekru itu.

Clarke, gadis keras kepala yang merangkap sebagai dokter.

Bellamy, berandalan yang sesungguhnya sangat peduli dengan orang-orang di sekitarnya.

Awalnya kedua orang ini bertentangan. Akan tetapi, semakin banyak musuh yang mereka hadapi bersama, semakin mereka, dan Spacekru lainnya, menyadari bahwa di bawah arahan mereka berdua, mereka dapat menyelesaikan masalah dengan lebih baik.

Clarke terbiasa melihat gambaran besar dan membuat keputusan berdasarkan nalar. Ia tak segan membuat daftar orang-orang yang layak hidup dengan mempertimbangkan kegunaan mereka di masa mendatang. Bagi Clarke, tidak ada yang lebih penting daripada kelangsungan umat manusia, dan ia rela mengorbankan siapapun demi mencapai tujuan itu.

Di sisi lain, Bellamy sentimentil dan sering membuat keputusan berdasarkan bagaimana hasil keputusan itu akan mempengaruhi orang-orang terdekatnya. Misalnya, jika Bellamy harus membuat keputusan yang akan mempengaruhi Octavia, adiknya, ia akan berupaya sekeras mungkin agar Octavia tidak dirugikan. Moto Bellamy adalah, “My sister, my responsibility” – “Adikku, tanggungjawabku.” Lama-kelamaan, tanggungjawab ini tidak hanya atas adiknya, tapi juga teman-temannya.

Sudah banyak musuh mereka hadapi, dan berbagai kejadian membuat mereka memahami satu sama lain. Clarke dan Bellamy adalah tim yang kompak, dan mereka rela berkorban demi teman-teman mereka.

Hal ini terbukti ketika Clarke memutuskan untuk menarik tuas yang akan membunuh seluruh penduduk Mountain Men demi menyelematkan Spacekru. Clarke melakukan itu dengan prinsip, “I bear it so they don’t have to” – “Biarkan aku yang menanggungnya daripada teman-temanku.” Tapi Clarke tidak sendiri dalam menanggung beban moril itu – Bellamy pun turut menarik tuas bersamanya.

Makanya, ketika Clarke memutuskan untuk pergi meninggalkan kamp mereka karena tidak sanggup lagi untuk bertanggung jawab atas banyak orang, Bellamy merasa dikhianati olehnya. Saya agak-agak lupa bagaimana dialog tepatnya, tapi intinya saat mereka dipertemukan kembali, Bellamy berkata bahwa Clarke meninggalkannya saat ia membutuhkannya. Clarke mungkin tidak sadar bahwa Bellamy membutuhkannya agar ia bisa melalui (atau menerima?) perasaan bersalah karena ia telah membunuh sekelompok orang yang tidak bersalah.

***

Yang membuat saya dan penggemar Bellarke lainnya gemas, Clarke dan Bellamy terus-menerus dipisahkan. Kalau dipisahkan terus-terusan, ya kapan jadinya dong?

Di akhir musim pertama, mereka terpisah setelah kamp mereka diserang oleh para Grounder, manusia yang berhasil bertahan hidup di bumi setelah musibah nuklir. Di akhir musim kedua, mereka terpisah ketika Clarke memutuskan untuk pergi setelah mereka mengalahkan Mountain Men. Barulah di musim ketiga mereka mencapai akhir musim bersama-sama. Tapi di musim keempat, ya ampun, ending-nya sangat mantap untuk cerita The 100 secara keseluruhan, tapi tragis banget untuk kisah (cinta) Bellarke.

Karena, di akhir musim keempat, lagi-lagi mereka dipisahkan!

Kejadiannya cukup heroik bagi kedua tokoh itu, tapi tetap saja saya sebal. Singkatnya, sekali lagi bumi terancam oleh ancaman nuklir dan satu-satunya cara untuk selamat dari paparan radiasi dan guyuran/ledakan nuklir itu adalah berlindung di dalam sebuah bunker di bawah tanah selama 5 tahun sampai udara bersih dari radiasi. Oleh sebab beberapa hal, Bellamy, Clarke dan beberapa teman mereka terjebak di tempat lain dan tidak mungkin menjangkau bunker sebelum ledakan nuklir terjadi. Mereka memutuskan untuk naik roket dan berlindung di pesawat luar angkasa. Untuk memastikan bahwa mereka dapat mencapai luar angkasa, Clarke harus menyalakan menyalakan tombol di tower listrik lalu berlari kembali menuju roket. Tentu saja Clarke berhasil tapi sayangnya ia terlambat untuk mencapai roket dan akhirnya ia ditinggalkan oleh Bellamy dan yang lainnya yang melesat menuju luar angkasa.

Gila, gila, gila.

Di satu sisi, seperti yang sudah saya sebutkan sebelumnya, peristiwa ini merupakan ending yang sempurna untuk The 100 seandainya serial ini tidak dilanjutkan ke musim kelima. Musim pertama dimulai dengan dropship berisikan remaja-remaja labil yang turun dari luar angkasa menuju bumi. Musim keempat ditutup dengan roket berisikan remaja-remaja yang sudah lebih dewasa itu kembali ke luar angkasa, rumah pertama mereka. Selain itu, Spacekru yang berada di dalam bunker sebetulnya sudah sepenuhnya menjadi Grounder bukan? Mereka akhirnya berhasil pulang ke bumi. Saya suka ending ini karena ngena banget ke tema “rumah/kepulangan/perubahan” – tapi ya itu bahasan untuk lain hari. 😀

Kembali ke Bellarke.

Menurut saya ending ini tragis banget untuk Bellarke karena lagi-lagi mereka dipisahkan. Dan perpisahan yang ini terlalu menyakitkan. Saya sudah siap-siap untuk melihat Clarke dan Bellamy memimpin kelompok kecil mereka di luar angkasa, menjalani hari-hari bahagia bersama. Tapi saya terlalu optimis, lupa bahwa The 100 itu isinya memang tragedi.

***

Ada satu momen Bellarke yang enggak bisa saya lupakan, yaitu ketika Clarke dan Bellamy dipertemukan lagi setelah kamp mereka diserang oleh para Grounder di musim pertama. Clarke, begitu melihat Bellamy masuk melalui gerbang kamp, langsung berlari memeluknya. Meskipun awalnya kaget, Bellamy akhirnya balas memeluknya. Bahkan Octavia berkomentar bahwa pelukan ini sangat tidak ia sangka, karena sebetulnya belum lama sejak Clarke dan Bellamy masih berselisihan.

Bellarke Reunion S02E05
Clarke, Bellamy, Octavia

Screenshot adegan ini sempat saya jadikan wallpaper laptop untuk waktu yang cukup lama. :”)

***

Sebetulnya, saya baru mulai menonton The 100 sejak setahun terakhir. Tapi cukup cepat sampai saya menjadikan Bellarke sebagai OTP (one true pairing). Sepertinya sudah agak lama (atau mungkin belum pernah?) saya terobsesi dengan suatu pasangan seperti ini. Saya pikir ini karena, meskipun mereka tidak menjalin hubungan cinta, tapi Clarke dan Bellamy memiliki hubungan yang menarik. Mereka adalah teman, dan mereka berdua juga pemimpin. Awalnya, terlihat bahwa ada power struggle antara Clarke dan Bellamy, ketika mereka mencoba mengarahkan Spacekru yang kala itu belum lama tiba di bumi. Tapi lama-kelamaan, mereka menemukan ritme mereka dalam memimpin. Clakre mungkin bisa membuat keputusan jangka panjang dengan kepala dingin, tapi Bellamy akan mengingatkannya bahwa setiap keputusan akan mempengaruhi individu-individu.

Dapat dikatakan bahwa Clarke memimpin dengan kepala, dan Bellamy memimpin dengan hati.

Ah, betapa saya ingin akhir bahagia untuk pasangan ini karena mereka patut mendapatkannya. :”)

***

Jumlah kata: 1251

Sedih Enggak Bisa Jadi Iron Man? Ya Jadilah Ironing (Wo)Man

Zaman dahulu kala, saya pernah meng-upload foto Bapak yang sedang menyetrika dengan caption “Iron(ing) Man”, memelesetkan tokoh superhero yang saat itu baru keluar film keduanya. Selera humor saya receh banget, jadi buat saya caption itu sangat lucu. Tapi tidak lama kemudian foto itu saya hapus dari Facebook, karena nampaknya lewat foto itu saya bangkawarah sama orangtua, tapi juga sepertinya tidak ada yang menganggap caption itu lucu, karena cuma 1-2 orang yang memberi jempol (waktu itu masih cuma bisa nge-like).

Sejujurnya saya enggak berniat buruk dengan mempermalukan Bapak lewat foto itu. Saya hanya ingin menunjukkan bahwa, hey, hebat juga ada orang yang dengan sukarela menyetrika, karena buat saya menyetrika itu pekerjaan rumah yang paling menyebalkan. Saya selalu menghindarinya karena selain panas, posisi badan sangat tidak nyaman saat menyetrika di lantai (kami enggak pakai meja setrika) – membungkuk sambil menggerakkan tangan berulang kali membuat punggung dan leher cepat pegal.

Baru belakangan ini saya bisa menikmati menyetrika. Dan alasan yang membuat saya akhirnya luluh pada pekerjaan yang satu ini terkait dengan kehidupan saya sebagai anak kost di belantara ibu kota.

Pertama, menyetrika itu menghemat uang. Ketika saya dihadapkan pada pilihan antara me-laundry baju atau mencuci dan menyetrikanya sendiri, ternyata melakukan semuanya sendiri adalah pilihan yang paling tepat, meskipun pada awalnya saya selalu mencuci baju di tempat laundry.

Jabodetabek itu sangat panas, kelembaban udaranya tinggi, polusinya enggak karuan, dan hidung jadi banyak upilnya saking banyaknya debu. Kondisi ini membuat badan berkeringat nonstop saat berada di luar bangunan (apalagi memang saya orangnya gampang keringetan). Saya enggak mungkin memakai baju yang sama berulang kali seperti di Bandung. Pada dasanya saya ini cukup jorok, tapi lama-lama enggak tahan juga kalau badan bau keringat terus-menerus. Jakarta gerah banget sih! Makanya, saya jadi sering mengganti baju, memperbesar tumpukan baju kotor, dan bolak-balik ke tempat laundry.

Tapi lama-kelamaan, duit kok habis buat nge-laundry? :”)

Akhirnya saya memutuskan untuk mencuci dan menyetrika baju sendiri. Modal awalnya memang cukup besar, tapi ya anggap saja setrika itu investasi jangka panjang. Deterjen dan pewangi pakaian pun bisa tahan berbulan-bulan. Bandingkan dengan harga laundry yang, di Depok, rata-rata Rp 6.000/kg. Mencuci dan menyetrika juga sebetulnya tidak butuh waktu lama, asal pekerjaannya dicicil. Kalau semuanya ditumpuk untuk dikerjakan pada akhir pekan, ya mabok juga. :))

Selain untuk menghemat, menyetrika membuat kita dapat menentukan kualitas baju karena kita menanganinya secara langsung. Dalam lingkungan ibu kota yang super hectic, terlalu banyak hal yang berada di luar kendali kita (I’m looking at you, traffic jams!), tapi menyetrika membantu kita mengontrol penampilan kita. Menurut saya, enggak semua pakaian yang kita miliki harus maupun bisa disetrika. Utamakanlah pakaian kerja, misalnya kemeja dan blus, serta pakaian yang bahannya licin.

Memang, kalau nge-laundry pun kita enggak langsung saja memberikan semua pakaian kotor kita ke tempat laundry. Pasti sebelumnya sudah kita pilah dulu. Tapi seenggaknya, kalau kita memutuskan untuk mencuci baju dan menyetrika sendiri, kita bisa menentukan apakah kita ingin menggunakan pewangi apa enggak (karena saya suka merasa mual kalau menggunakan pewangi yang terlalu banyak), atau mungkin kalau menyetrika celana enggak usah sampai ada garis lipatan di bagian depan. Ya, hal-hal sepele yang bisa membantu kita meningkatkan rasa percaya diri.

Alasan terakhir mengapa akhirnya saya memilih untuk menyetrika adalah kegiatan ini itu cukup therapeutic. Sepulangnya dari berkegiatan seharian, sungguh melegakan memiliki kegiatan yang dapat melepas penat. Saat menyetrika, sangat sulit untuk melakukan beberapa hal sekaligus, alias multitasking. Enggak mungkin kan kita menyetrika sambal nge-Line atau main Candy Crush, baju kita mungkin malah akan gosong karena perhatian kita teralihkan. Paling-paling ya kita bisa menyetrika sambil mendengarkan musik. Gerakan berulang sambil mendengarkan musik itu sekarang menjadi salah satu cara saya bersantai.

Menyetrika belum menjadi pekerjaan rumah favorit, tapi seenggaknya saya udah enggak anti-setrika seperti dulu. Cukup banyak keuntungan yang saya dapatkan sejak saya mulai menyetrika. Enaknya lagi, dengan menyetrika saya bisa mengurangi pekerjaan rumah sekaligus mendapat sedikit me-time. 😀

Cerita kali ini saya tutup dengan video Michael B. Jordan, pemeran Erik Killmonger di Black Panther (2018), yang ternyata doyan menyetrika. Enjoy!

***

Jumlah kata: 656